Uniknya Desa Sade Lombok Mampu Sedot Banyak Perhatian Wisatawan

Uniknya Desa Sade Lombok Mampu Sedot Banyak Perhatian Wisatawan

Uniknya Desa Sade Lombok Mampu Sedot Banyak Perhatian Wisatawan. Sejarah Desa Sade Lombok Tengah. Sejak tahun 1975 di desa tradisional ini dikunjungi oleh para wisatawan, baik itu wisatawan lokal ataupun wisatawan asing.

Kemudian Pemeriantah Provinsi Nusa Tenggara Barat telah menetapkan Desa Sade sebagai salah satu Desa Wisata pada tahun 1989.

Berdasarkan sejarah desa ini telah ada dan terkenal sejak 600 tahun lalu dengan masyarakat yang menganut ajaran Watte Telu, namun ajaran itu kini telah ditinggalkan dan semua penduduknya memeluk agama islam.

Uniknya Desa Sade Lombok Mampu Sedot Banyak Perhatian Wisatawan

Suasana di Desa Sade Lombok Tengah

Suasana di Desa Sade Lombok ini terdiri dari gang-gang sempit yang bertingkat sehingga cara untuk dapat meenikmati panorama sekitar dengan berjalan kaki. Masyarakat di desa ini memiliki suatu adat atau tradisi menanam batu nisan untuk orang yang telah meninggal.

Penanaman batu nisan ini dilakukan tergantung dari kemampuan keluarga. Saat ada keluarga yang meninggal maka akan dihadiri oleh masyarakat lain untuk melakukan acara selametan dengan membacakan ayat suci Al-Qur’am hingga subuh.

Bagi keluarga mereka yang mampu biasanya dalam acara tradisi ini akan dilakukan selama satu minggu namun bagi mereka yang kurang mampu hanya dilakukan pada 100 harinya saja.

Semua penduduk Desa Sade ini sangat kental dengan adat istiadat dan budaya lengkap dengan citra tradisional yang kental. Budaya gotong royong mereka juga selalu dijunjung tinggi terlebih jika ada rumah salah seorang warga yang rusak.

Uniknya Desa Sade Lombok Mampu Sedot Banyak Perhatian Wisatawan

Desa Sade Lombok Tengah

Desa Sade adalah suatu perkampungan kecil yang berada di wilayah Kabupaten Lombok Tengah dengan bagian selatan yang dijadikan destinasi wisata.

Karena penduduk di desa ini selalu menjaga keutuhan budaya dan pola hidup turun temurun warisan leluhur mereka sejak 600 tahun lalu. Beberapa warisan budaya tersebut seperti gaya berpakaian, tarian, adat istiadat, bentuk bangunan, peralatan sehari-hari yang termasuk dalam kategori jenis tradisional.

Mungkin anda akan bertanya apa yang didapat jika berkunjung ke Desa Sade ? dengan berwisata ke tempa ini maka anda dapat mengenal kehidupan penduduk primitive dengan adat budaya yang kental terasa.

Lokasi wisata Desa Sade ini berada di Desa Rambitan, Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.

Akses menuju desa wisata ini cukup mudah karena berada sekitar 8 km saja dari Bandara Internasional Lombok atau dengan waktu tempuh selama 20 menit perjalanan.

Desa Sade memiliki rute yang sama dengan arah menuju wisata Pantai Tanjung Aan dan Pantai Seger. Biasanya wisatawan juga akan mengunjungi 3 tempat ini sekaligus.

Untuk lebih lengkapnya yuk kita simak lebih jauh tentang keunikan Desa Sade di bawah ini.

  1. Bangunan tradisional yang khas

Setiap bangunan yang ada di Desa Sade seperti rumah, masjid, tempat pertemuan, lumbung padi semuanya memililiki ciri khas arsitektur dari Suku Sasak dimana pada bagian dindingnya menggunakan pagar anyaman bambu dan tiang yang terbuat dari kayu dan beratapkan alang-alang.

Keistimewaan dari bangunan yang di buat seperti ini akan memberikan rasa sejuk ketika cuaca sedang terik dan terasa hangat saat malam hari. Dan untuk lain bangunan biasanya terbuat dari tanah liat yang dicampur dengan sedikit sekam padi.

  1. Atraksi budaya

Selain bangunan khas anda juga dapat melihat atraksi budaya di waktu-waktu tertentu di Desa Sade. Atraksi budaya tersebut seperti permainan alat musik tradisional yang dikenal dengan Gedang Beleq, Tarian Presean dan Tarian Cupak Gerantang.

Uniknya Desa Sade Lombok Mampu Sedot Banyak Perhatian Wisatawan

  1. Pakaian adat

Biasanya pakaian adat daerah hanya digunakan dalam waktu dan acara-acara tertentu saja. Namun pemandangan seperti ini akan anda liat setiap hari jika berada di Desa Sade.

Penduduk di desa ini tak pernah terlewat menggunakan pakaian adat sehingga anda dapat merasakan nuansa kehidupan pada zaman dulu.

  1. Penggunaan peralatan

Hal yang satu ini termasuk keunikan paling menarik dalam keseharian penduduk desa. Peralatan pemintalan kapas menjadi benang, alat tenun, alat pertanian dan peralatan tradisional lainnya selalu digunakan dan sangat jauh dari kata modern.

Uniknya Desa Sade Lombok Mampu Sedot Banyak Perhatian Wisatawan

  1. Belajar untuk menenun kain

Bagi kaum perempuan di Desa Sade biasanya tak akan lepas dari kehidupan menenun kain. Keterampilan yang diperlukan untuk menenun kain ini bukan kriteria mudah.

Bahkan menurut aturan adat bahwa seroang anak gadis yang telah cukup umur tidak boleh menikah jika mereka belum bia menenun kain.

Kain khas Lombok adalah kain songket, kain yang sekarang ini sedang hits dan banyak digemari hingga ke mancanegara.

  1. Penduduk dan kearifan

Desa dengan luas 5,5 hektar ini memiliki sejumlah rumah tradisional kurang lebihnya 150 buah dan setiap rumah terdapat satu kepala keluarga dengan jumlah penduduk sebanyak 700 orang.

Semuanya masih dalam satu keturunan karena masyarakat melakukan perkawinan dengan saudara dan pernikahan seperti ini terbilang murah dibandingkan dengan perempuan dari desa lain karena harus mengeluarkan hingga beberapa ekor kerbau.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call : 0222785154
Chat Whatsapp